RSS You're reading Salas, Chile dan Yunior article on sekadarblog

Salas, Chile dan Yunior

© Todofutbol Chile

© Todofutbol Chile

Jika negosiasi lancar, PSMS Medan bakal menyewa mantan pemain kelas dunia. Namanya Marcelo Salas, mantan kapten Chile, serta pernah main di Juventus dan Lazio. Sebenarnya, dia belum lama gantung sepatu.

Menyewa tenaga veteran kelas dunia bukan barang baru di Liga Indonesia. Dulu Pelita Jaya pernah pakai Roger Milla (Kamerun), Maboang Kesack (Kamerun) dan Mario Kempes (Argentina).

Lumayanlah untuk kelas Indonesia. Level kita masih barang seken. Terima nasib saja. Dan para veteran itu ternyata bisa adaptasi dengan permainan “aneh” di sini.

Untuk kasus Salas, saya menilai PSMS jeli. Bahkan sangat jeli. Salas pasti tertarik main di sini. Bukan rahasia lagi, Chile adalah salah satu pengimpor pemain asing terbanyak sejak Liga Indonesia pertama bergulir. Banyak klub Indonesia punya pemain dari Chile, bahkan sebagian besar dipercaya sebagai kapten.

Salas nggak akan kesepian. Di sini banyak rekan sejawatnya. Dia bisa bertanya ini itu dan tetek bengek soal sepakbola dan kehidupan Indonesia. Dia juga bakal cepat lancar ngoceh bahasa Indonesia karena banyak guru tersedia, ya agennya atau rekannya. Pendeknya, Salas nggak akan kesulitan.

Namun usianya sudah 33 tahun. Sebagai daya tarik hiburan, bolehlah. Tapi untuk kemajuan bola kita? Jelas ini merugikan. Daripada membuang uang 150 juta rupiah per tahun sebagai gaji, lebih baik buat merekrut pemain muda.

Isu minimnya kesempatan pemain muda di kasta tertinggi bola Indonesia sudah sering bikin pelatih timnas pusing. Stok pemain itu-itu saja. Regenerasi berjalan lambat, bila tak mau dibilang mandeg, karena klub cuma mencadangkan banyak pemain yunior — kelas timnas sekalipun.

Sebenarnya masalah ini juga terjadi di banyak liga. Atas nama industri showbiz, klub dibebaskan mencari pemikat. Dan pemain asing lebih sering jadi jalan keluar. Malang bagi negara berkembang seperti Indonesia. Kualitas generasi lama yang jadi andalan klub pun sudah terbatas, apalagi pemain yunior. Selalu terjadi tarik menarik, seperti Uni Eropa yang menentang proposal FIFA — 6 pemain lokal + 5 pemain asing.

Untuk kelas Indonesia, mungkin lebih baik pemain asing dibatasi tiga orang dan klub harus punya starter minimal 2 pemain yunior. Jadi, kita bisa lihat Salas berduet bareng penyerang yunior kita, katakanlah Rudi Widodo.

Bagaimana?

Ϡ

23 Responses to “Salas, Chile dan Yunior”

  1. Epat says:

    Lumayanlah untuk kelas Indonesia. Level kita masih barang seken. Terima nasib saja.

    gak cuman barang seken kuwi kang, tapi barang rongsokan! kekeke sukur-sukur sek iso digae…

  2. Ndoro Seten says:

    yo moga ae bisa memberikan pencerahan persepakbolaan kita kang!

  3. bangsari says:

    “Sebenarnya masalah ini juga terjadi di banyak liga. Atas nama industri showbiz, klub dibebaskan mencari pemikat. Dan pemain asing lebih sering jadi jalan keluar. Malang bagi negara berkembang seperti Indonesia. Kualitas generasi lama yang jadi andalan klub pun sudah terbatas, apalagi pemain yunior.”

    tapi yang saya heran, kenapa ada negara tertentu yang bisa dengan sangat baik mengembangakan pemain yuniornya ya? cile seperti yang sampeyan contohkan di atas. atau brasil, yang tak pernah kekurangan pemain. apa mereka tak punya showbiz yang bagus? tapi kalo ndak bagus, gimana bisa ada yang mau jadi pesepak bola?

    kenapa bisa begitu ya sam?

  4. nothing says:

    aseek ada marcelo salas, kalo main ke surabaya aku tak coba foto bareng

  5. adipati kademangan says:

    lah gimana mau ngambil yunior, lah yunior U21 nya ajah harus -diharuskan- gabung dengan perxxx agar bisa bermain dalam Liga Indonesia. Kalo ndak masuk eksitu kabarnya ndak akan dapat ijin main di klub manapun di divisi utama Liga Indonesia.

  6. Anang says:

    semoga ae isa awet kang

  7. ya minimal masi ada pemain kelas dunia yang melirik ke liga kita.. hihihi…

    tapi ngomong ngomong soal pemain asing di indonesia, aku lupa kapan -2003??-, tapi waktu diberlakukan satu wilayah dan maksimal 3 pemain asing, itu aku nilai liga indonesia terbaik, bahkan lebih baik dari ISL sekarang.. :D

  8. dian says:

    mario kempes pernah dipakai indo ya ? pantesan nama ayam jago bokap gue, kempes. :D

  9. mas kopdang says:

    ya..ya..ya..
    Salas itu pernah ngancurin Inggris sendirian 3-0..
    jaman dia masih oke, setelah mengambil tongkat estafet dari Ivan Zamorano…

    Amerika Selatan suka bola karena “cinta”..
    :D

  10. escoret says:

    wah,mario kempes tahu ning indonesia tho..???
    aku kok malah ga tahu…jan kuper tenan aku….

    ning klub opo hed..???

  11. yuswae says:

    idem lah mas…
    lumayan…
    umur 33 saya kira tak terlalu tua untuk ukuran pemain veteran..
    kalo roger milla dan mario kempes itu dulu aku gak setuju…wong wes dadi aki-aki.. nek salas sik bapak-bapak..cukup lah…setelah gantung sepatu (lagi), salas iso dadi seles. marcelo seles pemain… hahaha

  12. pudakonline says:

    wadah…. saya sih setuju kang, mungkin pertimbangannya lain, mungkin kita lebih pada kata “menimba ilmu” dari salas.

    tapi kalo di duetkan, itu sama permainan dan pemain “aneh” disini, sepertinya lebih pada showbiz, hehehehe…. :D

  13. domba garut! says:

    Moga2 bisa ada angin segar kedepan-nya deh.. :D

  14. Tigis says:

    wah menurut gue ini berita bagus. Sejak jaman roger milla dkk, uda jarang banget ada pemain mantan kelas dunia yg merumput di Indonesia. Memang pembinaan kualitas itu perlu, tp gemerlap liga jg menurut gue ga kalah penting. At least para pemain kita pernah merasakan bermain bersama mantan pemain dunia dlm satu lapangan. Itu bisa jadi tambahan confidence mreka. Mgkin sama kyk confidence yg skrg dimiliki Martin Kelly, Jay Spearing, ama Stephen Darby, setelah mereka yg cuman tim reserves dipercaya tampil dlm ajang Champions League.

    harap maklum kalo gue nge-refer nya ke Liverpool hehehe :mrgreen:

  15. Iprit says:

    kapan PSI kita mau ke liga dunia Ya . . . .

  16. ullyanov says:

    Bagusnya juga, klub-klub sepakbola di Tanah Air menyewa mantan pemimpin organisasi supporter klub-klub besar dari luar. Biar mereka juga ngajarin bagaimana caranya menjadi supporter yang baik, bukan jadi jagoan berantem.

  17. harianku says:

    sebenarnya kualitas dari anak bangsa juga tidak kalah berprestasi dengan para pemain luat lho

  18. oon says:

    bisa gak dibuat jadi pelatih tapi main juga om?…

    eh…atlit kita (gak semuanya lho..)cenderung cepet puwas apa gak ya? abisnya juara sedikit, dah berasa macem celeb…abis itu klelep deh

  19. kalo atas nama industri showbiz, seharusnya bukan Marcelo Salas yang direkrut. alangkah lebih baik kalo Alexi Lalas yang diboyong. si Lalas ini jago gitar selain pintar menggocek bola. jadi, sebelum nonton pertandingan bola, khalayak disuguhi aksi permainan alat musik berdawai itu. keren kali ya, Sam? tapi kok impianku ini terlalu ngawur ya? kekekekkkk….

  20. Salas harus mencantumkam di kontraknya, klausul bahwa gaji dibayar 2 tahun penuh didepan..
    * jaga jaga PSMS kehabisan nafas buat bayar gaji,..

  21. utchanovsky says:

    Haiyah… :mrgreen:

    kirain disewa buat jadi pelatih… :lol:

    maen juga toh

  22. anderwedz says:

    Mudah-mudahan dgn masuknya Salas di persepak bolaan Indonesia…
    Persepakbolaan indonesia bisa lebih maju dan terus maju…

  23. syn says:

    SALAS main d ISL..??
    Wah mudah2an jd,gw Ngarepin bgt..
    itu pemain udah dr dulu gw ngfans bgt,GILA klo bs ktmu ma dia….
    Musti jadi,klo ga jadi gw kutuk ISL ga maju2 kaya skrng ini.

Leave a Reply