RSS You're reading Bendol Aman article on sekadarblog

Bendol Aman

Akhirnya nasib Benny “Bendol” Dollo di timnas aman. Dia nggak dipecat meski gagal di Piala AFF 2008. Menurut Rahim Sukasah, bos timnas, pemecatan bukan jalan keluar yang bagus.

Betul. Saya setuju. Lagipula, ganti pelatih berapa kali pun prestasi timnas nggak berubah. Mainnya sama saja. Yang beda cuma semangatnya.

Tapi main bola bukan cuma semangat. Belum ada tim di dunia yang sukses hanya dengan modal spirit.

Saya tetap percaya pelatih timnas bukan satu-satunya faktor terhadap keburukan tim. Bendol memang belum tentu pelatih bagus. Dia nggak bisa menularkan mental yang bagus. Dia nggak punya “Plan B” yang pas. Ternyata dia mudah panik juga.

Namun, Bendol gagal karena amunisinya pun produk gagal. Peter Withe bisa dua kali juara bersama Thailand, tapi gagal total dengan Indonesia.

Lalu kenapa dari 200 juta orang Indonesia nggak bisa dapat 11-15 orang yang bisa main bola secara benar?

Banyak orang kita yang pintar main bola. Jika anda pergi ke lapangan-lapangan kampung, anda bisa lihat aneka Bambang Pamungkas, Firman Utina, Charis Yulianto atau Markus Horisson. Bahkan banyak yang lebih jago. Anak-anak kencur Indonesia pun bisa berprestasi di turnamen Danone.

Yang salah adalah pembinaan. Itu berarti kompetisinya. Di sini nggak ada kompetisi berjenjang. Ketika ada pemain kampung masuk Liga Indonesia maka bersiaplah untuk hancur. Skill nggak terasah, stamina pas-pasan dan mental ciut. Yang muncul cuma bagaimana cara tebas kaki dan tindakan nggak sportif lainnya. Tapi pemain nggak sepenuhnya salah. Pelatih klub punya tanggung jawab besar.

Tanya sama mereka, apa saja yang anda latih di klub itu setiap hari?

Ϡ

17 Responses to “Bendol Aman”

  1. nothing says:

    saya lebih setuju bendol di ganti,… dia terbukti gagal
    ganti sampeyan wae sam hehe

  2. nothing says:

    TIMNAS butuh penyegaran, perlu pelatih dan taktik baru.

    *buat bendol, sampeyan mundur wae

  3. bahtiar says:

    pssi …. kabeh2 dadi proyek .. :)

  4. bendol says:

    horeeeeeee saya aman! :P

    eh pak bendol, selamat datang :P – Hedi

  5. Tigis says:

    wah jadi inget masa jadul. Saat indonesia dilatih sinyo aliandoe itu. Koq jaman itu bisa ya maennya bagus. Apalagi kalo ngeliat kualitas sepakbola kompetisi perserikatan. Wah keren2x banget maennya. Partai PSMS vs PERSIB slalu menyajikan kualitas permainan dan adu style yg keren. Munculnya PSIS dgn style “coming from behind” yg kt org rada mengadopsi sbagian gaya total football jg enak banget diliat.

    jadi nglamun deh :mrgreen:

  6. Jiewa says:

    Aku rasa sudah saatnya Indonesia menghire pelatih asing berpengalaman, seperti Bora Milotinovic misalnya :D
    Selain tentu saja, institusi PSSI harus dibenerin juga..

  7. pudakonline says:

    tidak heran dengan kejadian kemarin

    tapi pertanyaannya yg mengherankan, kok gini terus!, kapan?

  8. itikkecil says:

    selama ketua pssinya gak diganti, bakalan gini-gini aja…..

  9. imcw says:

    Menurut saya pribadi, nggak ada yang namanya TimNas Indonesia.

  10. Red Antares says:

    “Lalu kenapa dari 200 juta orang Indonesia nggak bisa dapat 11-15 orang yang bisa main bola secara benar?”
    Bener Sam, minggu lalu dalam diskusi ringan membahas Thailand yang melibas Indonesia, kami pun mempertanyakan hal yang sama. SDM ini modal dasar, tinggal diasah. Btw, Kompetisi berjenjang ya? Kalo yang 17-an antar RT itu masuk kategori ini gak ya ;)

  11. mpokb says:

    itu pertanyaan retorik ya? hehehe…
    oot : kaos bertulisan “blog”? wa.. beli di mana itu..?

  12. Bet says:

    kapan persatuan sepak bola indonesia bisa masuk piala dunia dan bisa menjadi juara mari kita doakan

  13. tirta says:

    timnas dibawah bendol maennya cupu….kalo boleh crita,pas indonesia maen tuh lawan thailand,satu kos saking kecewanya..malah ngedukung thailand,,,ayo masukin gituh…..ganti aja sama rahmad darmawan……..

  14. tirta says:

    Ada yang tau email or webnya bendol gak???biar kita kritik,,,

  15. Ruben says:

    Kayaknya kita harus akur, ikutin aja suara terbanyak, bukankah suara terbanyak adalah suara rakyat/masyarakat, bukankah suara rakyat itu sama dengan suara Tuhan. Mo ngelawan suara Tuhan, Syafa loe… Pecat Bendol ya

  16. Luzman says:

    ujian bendol selanjutnya adalah pra piala asia melawan oman dan australia.
    dua partai yg sangat berat.
    bertanding di muscat, timnas akan terkendala dengan masalah cuaca yg berbeda di indonesia..

    melawan australia walau bertanding di jakarta tetap sgt berat.
    pemain australia mayoritas berasal dari EPL sperti harry kewell, mark viduka, bresciano, tim cahill, mark scwarzer.. bisa dibayangkan jika melawan thailand saja keok dua kali bagaimana melawan australia??

    kita liat apa yg bisa dilakukan timnas pada dua partai tersebut..
    jika gagal lagi, hanya dua kata,”PECAT BENDOL!!”
    ganti sama jose mourinho aja..
    tapi gmana banyarnya yah..
    hehe

    bwt pecinta bola mampir yah ke blogku
    http://kumahaanjeun.blogspot.com

  17. galih says:

    om bendol kayake peran psikolog juga perlu tuh disisipkan di timnas saat TC, teknik tanpa soul/spirit kebanyakan tak berhasil, soul tanpa teknik ya main kampung akhirnya.. kebanyakan pemain Timnas kita mentalnya yang naik turun… TANAMKAN MENTAL JUARA .. VIETNAM AJA BISA MASA KITA NGGA BISA….

Leave a Reply