RSS You're reading Anjlok article on sekadarblog

Anjlok

Dulu jaman 80-90, Liga Italia paling hebat. Jika semua pemain pada masa itu ditanya, pasti semua telunjuknya mengarah ke negeri eksotik itu. Sebut bekas pemain top dunia. Dijamin lembar CV-nya ada riwayat Serie A.

Zico, Careca, Maradona, Caniggia, Klinsmann, Sammer, Brehme, Mattheus, Mueller, Gullit, Van Basten, Rijkaard adalah sebagian contoh.

Tapi sekarang Italia sedang anjlok. Walaupun timnasnya juara dunia (2006), liganya sedang muram. Tak lagi banyak bintang di sana. Andai ada, agak gampang buat membajaknya pindah ke liga lain.

Muramnya Italia juga terimbas di Liga Champions musim ini. Wakilnya terancam habis. Di Piala UEFA bahkan lebih parah. AC Milan, Fiorentina, dan Sampdoria rontok. Cuma tinggal Udinese yang main di sana. Itu pun, menurut saya, belum tentu bisa menang dari Zenit St. Petersburg di 16 Besar nanti.

Sudah lama Liga Italia nggak lagi menarik (bagi banyak orang). Paling tidak hampir 10 tahun terakhir. Kasus suap, bisnis (mafia) hanky panky, stadion yang sudah kuno, tiket stadion yang salah satu termahal di dunia dan tawuran penonton adalah penyebab utama.

Jika dikerucutkan lagi maka wasit dan tawuran penonton jadi penyebab paling hebat. Musim ini, wasit diduga lagi-lagi jadi biang kerok. Tawuran suporter juga belum hilang. Tentu orang jadi males ke stadion. Buat apa keluar duit untuk pertandingan yang sudah diatur. Belum lagi harus sport jantung di sekitar stadion dan stasiun kereta underground yang penuh dengan suporter mabuk dan bendera atau spanduk raksasa.

Italia masih bisa punya penggemar karena unsur subyektivitas semata. Mereka yang senang soal taktik njelimet, pasti senang Liga Italia. Di sanalah gudangnya. Bahkan trik jatuh sekali senggol juga bagian dari taktik. Termasuk pula dengan merengek dan berteriak pada wasit setiap kali ada bunyi sempritan. Kadang kesal melihatnya, tapi nggak jarang juga jadi hiburan.

Sekarang sinar Liga Italia kalah terang dari Liga Inggris. Satu unsur yang tak ada di lapangan Italia adalah passion. Itu punya Inggris. Skill dan taktik mungkin Italia lebih bagus, tapi soal nafas asli sepakbola cuma ada di Inggris. Permainan juga jarang terhenti meski ada pemain jatuh dilabrak. Ada kesan lebih saklek (apa sih istilah Indonesianya?) dan mantap.

Itu sebabnya saya sekarang menikmati Liga Inggris, meski masih tetap nonton Liga Italia. Liga Jerman juga masih sering saya pelototi. Enak lihat pemain dengan postur tinggi besar seperti di Bundesliga, walau kaku seperti robot.

Bagaimana dengan anda, liga mana yang anda sukai?

Ϡ

35 Responses to “Anjlok”

  1. bangsari says:

    sepakat. liga inggris (sedang) lebih menyenangkan untuk dilihat.

    satu hal yang tak saya sukai dari italia itu ya aksi tipu-tipunya, apalagi yang karakter asli seperti materazzi. rasanya jadi emosi ngeliatnya. meski begitu, nonton ac milan sepertinya selalu menarik sedari dulu. mungkin pengaruh kostum kali ya…

  2. edy says:

    bener-bener lagi susah nonton tipi, mas
    tapai kalo disuruh milih, saya lebih bisa menikmati liga inggris dibanding liga lainnya

  3. Daiichi says:

    piala Dunia, Ma liga Indonesia, biasanya ga terlalu malem mainnya, kalo luar negri malem banget, ga sempet nonton keburu tidur..

  4. Norjik says:

    dari dulu sih paling demen serie-A, cmn setahun terakhir ini jarang liat krn udh gk tahan nonton sampe mlm2 gitu. Kedua suka liga inggris, cmn krn RCTI, SCTV, INDOSIAR gk nayangin ya terpaksa gk bisa liat. Soalnya di sini cmn ada 3 tv swasta itu

  5. Deddy says:

    Masih setia penonton Liga Itali sejak 1998 :)

  6. hedi says:

    wah top, ini mirip pertama kali Serie A masuk sini (via RCTI) :D

  7. hedi says:

    kalo di tempat sampeyan namanya bukan malem lagi, tapi pagi ;)

  8. hedi says:

    lho, kenapa Ed?

  9. hedi says:

    memang ga perlu dipaksa, kalo saya ngantuk jg ga nonton kok

  10. hedi says:

    betul pul, kayak ada rotasi ngetop…nanti juga Inggris bisa down lagi ;)

  11. galihsatria says:

    Yang saya suka dari Liga Inggris adalah permainannya yang mengalir cantik, terbuka tapi tidak terlalu terbuka seperti Liga Spanyol, tik tak tak terduga dan penyerang yang tiba-tiba muncul dari belakang. Liga Italia itu terlalu catenaccio yang jelek. Tidak bisa mengalir. Bola masih ditengah udah ditahan secara man to man marking. Dulu, waktu masih jamannya Hector Cuper, saya masih suka Inter. Sekarang mah, Liga Itali membosankan…

  12. KiMi says:

    Boleh jawab liga Indonesia? Soalnya bisa buat bahan becandaan pas lagi nonton bareng sama bapakku. Hehehe,,, Boong aja.

    Aku lebih suka liga Inggris dink. Lebih enak aja buat diliat. Cuma ya emang jarang nonton siiih… Sekali-kali aja nontonnya kalo inget. :D

  13. Bagas says:

    Wis gak iso ndelok bal-balan maneh, cuma iso menikmati liga spanyol ning RCTI.

    Lha liga italy karo liga inggris wis lenyap hare ning tv malang.

  14. nothing says:

    nang malang ga iso trans7, jadi ga iso ndelok liga italia….
    *sedih*
    tapi lumayan, antv masih bisa…liga indonesia tetap bisa ditonton…dan ini salah satu favoritku

  15. keringat says:

    saya suka liga indonesia… lengkap

    bisa sekalian nonton tinju, kental urusan politik-politikan, ada unsur thriller ketika nonton away, wuih banyak lah…

    hahahha

  16. agustri says:

    dulu,liga yang pertama kali tak kenal ya itali. dan waktu itu terkenal banget.
    sekitar tahun 94, pas zamannya baggio ngetop-ngetopnya. Masih dulu juga, zamannya beppe signori atau roberto mancini atau vialli sampai ravanelli tiap minggu menarik banget ditonton. Sayang sekarang mulai surut, Apa karena marketingnya liga sebelah itu yang jorjoran dan masuknya wong-wong asing kesono ya aa… atau gara-gara calciopoli.

  17. dnial says:

    Liga Spanyol!
    Taktik dan teknik berpadu.
    Dan karena nggak langganan TV Kabel, jadi nggak jarang bisa nonton Liverpool lagi. :(

  18. agung agriza says:

    manchaster united donnngg :)
    inggris inggris inggris

  19. mas stein says:

    bukan penggemar bola mas, biasa maen bola yang laen :mrgreen:

  20. kw says:

    seringnya saya suka nonton berita sepakbola liga indonesia mas…
    pasti ada tawurannya siii :)

  21. MEL says:

    namanya juga hidup..kaya roda aja.kadang diatas kadang dibawah…iya kan???tapi biar lagi dibawah,,,saya tetep selalu ndukung juve…

  22. dwiprayogo says:

    Saya emang ga terlalu fanatik sama sepakbola, tapi (sekarang) saya lebih suka lihat liga inggris. Soalnya permainannya cepat n full taktik yang efektif.

  23. arya says:

    Liga italia sekarang itu ditonton oleh mereka2 yg emang fanatik aja. pencinta sepakbola yg pengen liat tontonan menarik pasti nengok ke EPL.
    btw, sayang ya tayangan EPL ga bisa dinikmati sebebas Seri A

  24. Epat says:

    italy-inggris-spanyol
    tiga menu utama di kala wiken :D

  25. Wah blognya keren,kasih ilmu donk buat adik-adiknya. Kunjung balik ya mas ! Thank U

  26. kenny says:

    jadi inget mantanku deh..si roberto baggio :D, ben gak nyambung.

  27. aad says:

    kalo saya dari dulu kurang suka liga itali… lebih enak ditonton liga enggres memang, liga jerman menarik karena permainan fisik. Pengen banget nonton liga prancis…

  28. mas kopdang says:

    Batigol is the best…
    oh ya pemain lazio sipa ya namanya yang nendang pinalti cuma pake ancang2 dua langkah..

  29. elly.s says:

    masih seperti dulu..aq gak bisa komen ttg bola…

    salam kompak selalu aja ya…

  30. balibul says:

    aneh. 27 response kok yang muncul kok cuma 3. ITALIA teteeeep!!

  31. hedi says:

    iya, sori…theme masih ada bugs

  32. Daus says:

    Dulu liga Italia disukai karena banyak bintang legendaris. Sekarang kayaknya bintang2 lebih banyak di Inggris ya?

    Saya selalu suka Roberto Baggio dan Juventus!

  33. hedi says:

    bukan dua langkah, sebenernya satu langkah, dia giuseppe “beppe” signori ;)

  34. Tetap Inggris dari dulu…Nggak tahu kenapa aroma kick and rushnya tetap mempesona. Tapi kadang kadang saya juga mempelototi La Liga Spanyol…

  35. didut says:

    kalau saya sih dr dulu pencinta inggris :D

Leave a Reply